Goa Selarong, Jejak Perjuangan Pangeran Diponegoro yang Megah di Tengah Wisata Yogyakarta

Goa Selarong

Sakatourtravel.com – Sebagai bagian integral dari perjalanan epik Pangeran Diponegoro, Goa Selarong muncul sebagai tempat strategis untuk menyusun segala taktik setelah kediamannya dijarah dan dihancurkan oleh pasukan Belanda. Pangeran Diponegoro, dalam pelariannya dari Kediamannya, berhasil menjebol dinding tembok tebal dan memimpin perjalanan ke arah barat hingga Kulon Progo, kemudian bergerak ke selatan hingga menemukan Goa Selarong.

Menyusuri Jejak Pangeran Diponegoro di Wisata Goa Selarong

Goa Selarong, terletak di dusun Kembang Putihan, desa Gowasari, Kecamatan Pajangan, Kabupaten Bantul, Daerah Istimewa Yogyakarta, menyajikan pengalaman sejarah yang mendalam. Hanya 14 km ke selatan dari kota Yogyakarta, rute paling nyaman melewati desa Kasongan, terkenal dengan penjualan Grabah. Dari Kasongan, mengikuti jalan utama sampai perempatan Gowasari/Pajangan, Anda belok kiri.

Goa Selarong, Jejak Perjuangan Pangeran Diponegoro yang Megah di Tengah Wisata Yogyakarta

Eksplorasi Goa Selarong: Wisata yang Penuh Makna

Perjalanan ke Goa Selarong memimpin Anda melalui deretan pegunungan kapur yang dikelilingi oleh pepohonan rindang. Begitu memasuki area wisata, mata Anda akan disuguhi oleh patung Pangeran Diponegoro yang gagah menaiki kuda dan peta lokasi wisata ini. Dari sini, perjalanan dilanjutkan dengan berjalan sekitar 200 m dan menaiki tangga curam. Setelah mencapai puncak, Anda akan disambut oleh dua gua menakjubkan.

Baca Juga : Museum Biologi UGM di Yogyakarta yang Sangat Menarik

Menelusuri Dua Gua Bersejarah di Goa Selarong

Gua pertama di sebelah timur disebut Gua Putri, menjadi tempat istirahat Raden Ayu Ratnaningsih, istri Pangeran Diponegoro, beserta para pengiringnya. Di sebelah barat, terdapat Gua Kakung yang digunakan oleh Pangeran Diponegoro sendiri. Kedua gua ini memiliki kedalaman sekitar 1,5 meter, dengan lebar Gua Kakung sekitar 2 meter dan Gua Putri sekitar 3 meter.

Artikel Terkait :  Pasar Gabusan, Memperkenalkan Keragaman Seni dan Kerajinan Bantul

Tempat ini menjadi markas kekuatan Pangeran Diponegoro dan pasukannya dalam menyusun strategi perang gerilya. Keputusan ini diambil karena Pangeran Diponegoro, dalam perlawanannya yang dimulai pada tahun 1825 dan berakhir pada tahun 1830, menghadapi keterbatasan senjata, peralatan, dan personel untuk berperang secara terbuka. Selama lebih dari lima tahun, pasukan Belanda mengalami kerugian besar, kehilangan hampir 15 ribu tentara dan menghabiskan dana sekitar 20 juta guiden.

Keajaiban Alam di Sekitar Goa Selarong

Di sekitar gua, terdapat mata air atau sendang yang dikenal sebagai Sendang Manik Maya. Meskipun agak jauh dari lokasi gua, sendang ini kemungkinan besar digunakan sebagai tempat mandi dan bersuci. Tak jauh dari Sendang Manik Maya, terdapat Sendang Umbul Mulya yang juga merupakan mata air, digunakan sebagai tempat mencuci dan memasak. Tempat ini sering dijadikan tempat meditasi, dikenal sebagai Wisata Religius.

Informasi Praktis dan Sarana Akomodasi

Tiket masuk untuk menikmati keindahan Goa Selarong hanya Rp. 2.000 per orang, ditambah biaya parkir. Saat ini, belum terdapat kendaraan umum yang menuju ke lokasi, sehingga pengunjung disarankan menggunakan kendaraan pribadi, baik roda dua maupun roda empat.

Untuk akomodasi terdekat, belum terdapat penginapan atau hotel di sekitar kawasan ini. Pengunjung yang memerlukan tempat menginap dapat mencari di pusat kota Yogyakarta atau di sebelah selatan, di area Jalan Parangtritis, antara Whiz Hotel atau di daerah Prawirotaman, seperti Brongto Hotel.

Menggali Sejarah dan Keajaiban Alam di Goa Selarong

Goa Selarong bukan sekadar destinasi wisata biasa, melainkan suatu perjalanan dalam sejarah perjuangan Pangeran Diponegoro yang kaya makna. Dengan menelusuri gua-gua bersejarah, mata air alami, dan suasana alam yang menyejukkan, pengunjung dapat merasakan kehadiran kuat Pangeran Diponegoro dan laskarnya di tengah kemegahan Goa Selarong. Sebuah pengalaman yang tak terlupakan untuk merenung dan memahami perjuangan yang telah membentuk Indonesia seperti yang kita kenal hari ini.

Artikel Terkait :  Pemandian Clereng, Keajaiban Alam di Tepi Yogyakarta

Baca Juga : Paket Wisata Jogja 3 Hari 2 Malam

Incoming search terms:

  • GOA SELARONG
  • wisata bantul
  • tempat jalan jalan di jogja
  • sejarah goa selarong
  • sejarah pangeran diponegoro
  • gua selarong
  • tempat wisata bantul
  • objek wisata bantul
  • liburan lebaran ke goa selarong
  • Sejarah gua selarong

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *